Mengulas Lebih Jauh Tentang Majalah The Observer

Mengulas Lebih Jauh Tentang Majalah The Observer – The Observer adalah surat kabar Inggris yang diterbitkan pada hari Minggu . Di tempat yang sama pada spektrum politik seperti surat kabar saudaranya The Guardian dan The Guardian Weekly , yang perusahaan induknya Guardian Media Group Limited mengakuisisinya pada tahun 1993, ia mengambil garis sosial liberal atau sosial demokrat pada sebagian besar masalah. Pertama kali diterbitkan pada tahun 1791, ini adalah surat kabar hari Minggu tertua di dunia. – galilean-library.org

Mengulas Lebih Jauh Tentang Majalah The Observer

Sejarah

Asal

Terbitan pertama, diterbitkan pada 4 Desember 1791 oleh WS Bourne, adalah surat kabar hari Minggu pertama di dunia . Percaya bahwa kertas akan menjadi sarana kekayaan, Bourne malah segera menemukan dirinya menghadapi utang hampir £ 1.600. Meskipun edisi-edisi awal menyatakan independensi editorial, Bourne berusaha untuk mengurangi kerugiannya dan menjual gelar tersebut kepada pemerintah.

Baca Juga : Mengulas Lebih Jauh Tentang Majalah Dogster

Ketika ini gagal, saudara laki-laki Bourne (seorang pengusaha kaya) mengajukan penawaran kepada pemerintah, yang juga menolak untuk membeli surat kabar tersebut tetapi setuju untuk mensubsidinya sebagai imbalan atas pengaruhnya atas isi editorialnya. Akibatnya, koran tersebut segera mengambil sikap tegas terhadap kaum radikal seperti Thomas Paine , Francis Burdett dan Joseph Priestley .

Abad ke-19

Pada tahun 1807, saudara-saudara memutuskan untuk melepaskan kendali editorial, menunjuk Lewis Doxat sebagai editor baru. Tujuh tahun kemudian, saudara-saudara menjual The Observer kepada William Innell Clement , seorang pemilik surat kabar yang memiliki sejumlah publikasi. Koran ini terus menerima subsidi pemerintah selama periode ini; pada tahun 1819, dari sekitar 23.000 eksemplar kertas yang didistribusikan setiap minggu, sekitar 10.000 diberikan sebagai “salinan spesimen”, didistribusikan oleh tukang pos yang dibayar untuk mengantarkannya ke “pengacara, dokter, dan pria di kota.”

Namun surat kabar itu mulai menunjukkan sikap editorial yang lebih independen, mengkritik penanganan pihak berwenang atas peristiwa-peristiwa seputar Pembantaian Peterloodan menentang perintah pengadilan tahun 1820 untuk tidak mempublikasikan rincian persidangan Konspirator Jalanan Cato , yang diduga telah merencanakan pembunuhan anggota Kabinet. The ukiran kayu gambar yang diterbitkan dari stabil dan hayloft mana komplotan ditangkap tercermin tahap baru jurnalisme bergambar yang surat kabar dirintis selama ini.

Clement mempertahankan kepemilikan The Observer sampai kematiannya pada tahun 1852. Selama waktu itu, surat kabar tersebut mendukung reformasi parlementer , tetapi menentang waralaba yang lebih luas dan kepemimpinan Chartis . Setelah Doxat pensiun pada tahun 1857, ahli waris Clement menjual kertas itu kepada Joseph Snowe, yang juga mengambil alih kursi editor. Di bawah Snowe, kertas mengadopsi sikap politik yang lebih liberal, mendukung Utara selama Perang Saudara Amerika , dan mendukung hak pilih universal kedewasaan pada tahun 1866. Posisi ini berkontribusi pada penurunan sirkulasi selama ini.

Pada tahun 1870, pengusaha kaya Julius Beer membeli surat kabar tersebut dan menunjuk Edward Dicey sebagai editor, yang usahanya berhasil menghidupkan kembali sirkulasi. Meskipun putra Beer, Frederick, menjadi pemilik setelah kematian Julius pada tahun 1880, ia memiliki sedikit minat pada surat kabar dan puas dengan meninggalkan Dicey sebagai editor hingga tahun 1889. Henry Duff Traill mengambil alih jabatan editor setelah kepergian Dicey, hanya untuk digantikan pada tahun 1891 oleh Frederick’s istri, Rachel Beer , dari keluarga Sassoon . Meskipun sirkulasi menurun selama masa jabatannya, dia tetap sebagai editor selama tiga belas tahun, menggabungkannya pada tahun 1893 dengan editor The Sunday Times , sebuah surat kabar yang juga dia beli.

Abad ke-20

Setelah kematian Frederick pada tahun 1903, kertas itu dibeli oleh raja surat kabar Lord Northcliffe . Setelah mempertahankan kepemimpinan editorial yang ada selama beberapa tahun, pada tahun 1908 Northcliffe menunjuk James Louis Garvin sebagai editor. Garvin dengan cepat mengubah surat kabar tersebut menjadi organ pengaruh politik, sebagai hasilnya meningkatkan sirkulasi dari 5.000 menjadi 40.000 dalam setahun setelah kedatangannya. Namun kebangkitan kembali kekayaan surat kabar itu menutupi ketidaksepakatan politik yang berkembang antara Garvin dan Northcliffe. Ketidaksepakatan ini akhirnya menyebabkan Northcliffe menjual kertas itu kepada William Waldorf Astor pada tahun 1911, yang mengalihkan kepemilikan kepada putranya Waldorf Astor, 2nd Viscount Astor empat tahun kemudian.

Selama periode ini, Astors puas dengan menyerahkan kendali atas kertas di tangan Garvin. Di bawah redaksinya sirkulasi mencapai 200.000 selama tahun-tahun antar perang, sosok yang Garvin perjuangkan untuk mempertahankan bahkan selama kedalaman Depresi Hebat . Secara politis surat kabar tersebut mengejar pendirian Konservatif independen , yang akhirnya membawa Garvin ke dalam konflik dengan putra Waldorf yang lebih liberal, David Astor . Konflik mereka berkontribusi pada kepergian Garvin sebagai editor pada tahun 1942, setelah itu surat kabar tersebut mengambil langkah yang tidak biasa dengan menyatakan dirinya non-partisan.

Kepemilikan diteruskan ke putra Waldorf pada tahun 1948, dengan David mengambil alih sebagai editor. Dia tetap di posisi selama 27 tahun, selama waktu itu dia mengubahnya menjadi surat kabar milik kepercayaan yang mempekerjakan, antara lain, George Orwell , Paul Jennings dan CA Lejeune . Di bawah kepemimpinan Astor, The Observer menjadi surat kabar nasional pertama yang menentang invasi pemerintah ke Suez pada tahun 1956 , sebuah langkah yang merugikan banyak pembaca. Pada tahun 1977, Astors menjual surat kabar yang sakit ke raksasa minyak AS Atlantic Richfield (sekarang disebut ARCO) yang menjualnya ke Lonrho plc pada tahun 1981.

Baca Juga : 7 Majalah Fashion Pria Internasional

Itu menjadi bagian dari Guardian Media Group pada Juni 1993, setelah tawaran saingan untuk mengakuisisinya oleh The Independent ditolak. Farzad Bazoft , seorang jurnalis untuk The Observer , dieksekusi di Irak pada tahun 1990 atas tuduhan mata-mata. Pada tahun 2003, The Observer mewawancarai kolonel Irak yang telah menangkap dan menginterogasi Bazoft dan yang yakin bahwa Bazoft bukanlah mata-mata.

Abad ke-21

Pada tahun 2003 tajuk rencana mendukung perang Irak, menyatakan “Intervensi militer di Timur Tengah mengandung banyak bahaya. Tetapi jika kita menginginkan perdamaian abadi, itu mungkin satu-satunya pilihan.”

Pada tanggal 27 Februari 2005, The Observer Blog diluncurkan, menjadikan The Observer sebagai surat kabar pertama yang sengaja mendokumentasikan keputusan internalnya sendiri, serta surat kabar pertama yang merilis podcast . Kolumnis reguler surat kabar tersebut termasuk Andrew Rawnsley dan Nick Cohen .

Selain suplemen warna Majalah Observer mingguan yang masih hadir setiap hari Minggu, selama beberapa tahun setiap edisi The Observer hadir dengan majalah bulanan gratis yang berbeda. Majalah-majalah tersebut berjudul Pemerhati Olahraga Bulanan , Pemerhati Musik Bulanan , Pemerhati Wanita dan Pemerhati Makanan Bulanan .

Konten dari The Observer termasuk dalam The Guardian Weekly untuk pembaca internasional. The Observer mengikuti mitra hariannya The Guardian dan mengonversi ke format Berliner pada Minggu 8 Januari 2006. The Observer dianugerahi National Newspaper of the Year di British Press Awards 2007. Editor Roger Alton mengundurkan diri pada akhir 2007, dan digantikan oleh wakilnya, John Mulholland .

Pada awal 2010, kertas itu dibenahi. Sebuah artikel di situs web surat kabar yang mempratinjau versi baru menyatakan bahwa “Bagian Berita, yang akan menggabungkan Keuangan Bisnis dan pribadi, akan menjadi rumah bagi bagian baru, Seven Days, menawarkan ringkasan lengkap dari berita utama minggu sebelumnya dari Inggris. dan di seluruh dunia, dan juga akan fokus pada lebih banyak analisis dan komentar.”

Pada Juli 2021 diumumkan bahwa The Guardian terus menjadi situs web surat kabar dan aplikasi berita yang paling banyak digunakan di Inggris, menurut Ofcom dan telah meningkatkan pangsa pemirsanya sebesar 1% dibandingkan tahun sebelumnya. 23% konsumen, yang menggunakan situs web atau aplikasi untuk berita, menggunakan The Guardian , yang juga menghosting konten online The Observer . [ kapan? ] Ini dibandingkan dengan 22% untuk situs web Daily Mail .

Suplemen dan fitur

Setelah koran diremajakan pada awal 2010, koran utama hanya datang dengan sedikit suplemen – Sport , The Observer Magazine , The New Review dan The New York Times International Weekly , suplemen 8 halaman artikel yang dipilih dari The New York Waktu yang telah didistribusikan dengan koran sejak 2007. Setiap empat minggu koran termasuk majalah The Observer Food Monthly , dan pada September 2013 meluncurkan Observer Tech Monthly , bagian sains dan teknologi yang memenangkan Grand Prix di koran 2014 Penghargaan.

Sebelumnya, makalah utama telah hadir dengan berbagai suplemen yang lebih besar termasuk Sport , Business & Media , Review , Escape (suplemen perjalanan), The Observer Magazine dan berbagai bulanan minat khusus, seperti The Observer Food Monthly , Observer Women bulanan yang diluncurkan pada tahun 2006, Observer Sport Monthly dan The Observer Film Magazine .

Ruang Berita

The Observer dan surat kabar saudaranya The Guardian mengoperasikan pusat pengunjung di London bernama The Newsroom. Ini berisi arsip mereka, termasuk salinan terikat dari edisi lama, perpustakaan fotografi dan barang-barang lainnya seperti buku harian, surat dan buku catatan. Materi ini dapat dikonsultasikan oleh anggota masyarakat. Ruang Berita juga mengadakan pameran sementara dan menjalankan program pendidikan untuk sekolah-sekolah.

Pada November 2007, The Observer dan The Guardian membuat arsip mereka tersedia melalui Internet. Jumlah arsip yang tersedia saat ini adalah 1791 hingga 2000 untuk The Observer dan 1821 hingga 2000 untuk The Guardian . Arsip-arsip ini pada akhirnya akan bertahan hingga tahun 2003.

Share this: